Menghasilkan Uang dan Perjudian

Di Inggris dan Amerika ada banyak cara untuk berjudi. Jumlah uang yang sangat tinggi terlibat dengan masing-masing pemerintah yang menerima pendapatan besar dalam bentuk pajak. Secara sosial, perjudian telah dihadapkan pada pertentangan secara moral dan secara hukum dipilih sebagai sifat korup di beberapa masyarakat. Judi terus meningkat sebagai bentuk relaksasi utama dan sebagai cara, baik secara legal maupun ilegal, untuk menghasilkan uang.

Selama ada manusia yang berjudi, atau permainan untung-untungan seperti yang lazim dikenal, telah ada. Sekitar pertengahan abad ketiga belas dadu pertama kali menjadi terkenal di Yunani, meskipun bentuk hiburan serupa digunakan oleh orang Mesir Kuno yang disebut “Tulang jari.” Kartu remi pertama kali dikaitkan dengan Tiongkok pada abad kesembilan atau kesepuluh. Mereka kemudian dibawa oleh orang Eropa pada abad keempat belas, mungkin Italia, menggunakan paket dengan 78 kartu. Seratus tahun kemudian sebelum paket standar yang terdiri dari 52 kartu diterima sebagai norma. Namun selain permainan ini, taruhan pada olahraga seperti pacuan kuda dan adu anjing dan ayam menikmati daya tarik populer. Dalam diri kita semua ada daya tarik memenangkan uang dengan sedikit atau tanpa usaha tetapi, masih ada perasaan campur aduk terhadap berbagai bentuk perjudian yang tersedia saat ini bonus asikqq.

Agama menonjol di banyak masyarakat saat ini. Dalam beberapa hal ini lebih dominan daripada politik dan mempengaruhi banyak keputusan yang diambil pemerintah. Nyatanya banyak agama mengutuk perjudian. Meskipun negara-negara Katolik adalah yang pertama mulai bermain lotere dengan serius. Fakta bahwa perjudian dapat dikaitkan dengan keserakahan dan korupsi dan dapat menjadi kejatuhan banyak orang yang menumbuhkan keyakinan dari faksi anti-perjudian. Perjudian juga telah dikaitkan dengan alkoholisme dengan banyak permainan peluang yang terjadi di rumah-rumah publik. Fakta bahwa meminum alkohol juga dapat dikaitkan dengan kekerasan dan nafsu tidak membantu lobi pro perjudian. Fakta juga bahwa ada pemenang dan yang kalah dengan keuntungan pemenang diimbangi dengan kerugian yang kalah (meskipun permainan poker yang saya mainkan tidak pernah berhasil!).

Di sini, di Inggris, segalanya sedikit lebih santai. Perhatikan angka-angka ini:

8% orang dewasa bermain bingo

11% orang dewasa menggunakan toko taruhan berlisensi

62% dari semua rumah tangga memainkan Lotere Nasional pada hari Sabtu

33% bermain pada hari Rabu

Angka-angka di atas diambil dari Social Trends 1998 sehingga saat ini angka-angka itu bisa jauh lebih banyak. John Wesley, pendiri Gereja Metodis, memiliki pandangan yang terus terang tentang perjudian. Dia berkata “bahwa seorang Kristen harus menjadi pengelola uang dan tidak memilikinya” dan “uang tidak boleh diperoleh dengan cara yang dapat merugikan sesamanya” yaitu menggadaikan atau membebankan bunga pinjaman yang berlebihan.

Tidak semua orang yang terkait dengan agama mengambil sikap seperti itu. Robert Mortimer, yang akan segera menjadi Uskup Anglikan di Exeter, mengatakan pada tahun 1933 bahwa tidak semua bentuk perjudian tidak bermoral. Dia benar-benar melakukan beberapa penelitian ke dalam berbagai bentuk dan memutuskan bahwa beberapa bentuk perjudian adalah “indulgensi yang sah” yang tidak berhak dilarang oleh institusi sama sekali.

Pada tahun 1948 sebuah kongres internasional para Uskup Anglikan prihatin tentang dampak perjudian tidak hanya pada penjudi tetapi juga keluarga mereka. Faktanya, ketika Obligasi Premium pertama kali diperkenalkan pada tahun 1956, Uskup Agung Canterbury, Geoffrey Fisher, mengutuknya sebagai keuntungan pribadi yang dipisahkan dari tanggung jawab. “Ini didukung oleh Kanselir bayangan, Harold Wilson, sebagai” undian jorok. ”

Banyak pemerintah sekarang mengambil kursi belakang ketika harus memutuskan masalah perjudian, menyadari daripada larangan akan mengutuk masalah tersebut ke kegiatan bawah tanah, sehingga kehilangan pendapatan.

Satu hal lagi yang menguntungkan perjudian. Pada awal 1569 itu digunakan sebagai sarana untuk mengumpulkan dana untuk proyek-proyek publik.

Jadi begitulah, tidak semua bentuk perjudian itu buruk, bahkan ada yang cukup terapeutik. Selama indulgensi tidak dilakukan secara berlebihan, tidak banyak kerugian yang ditimbulkan. Saat perjudian mengambil alih hidup seseorang, masalah muncul. Motto-nya adalah “ketahui batasan Anda dan tetap aman”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *